Penyebab Sulitnya Berhenti Merokok Menurut Spesialis Kesehatan Jiwa

- 28 Mei 2024, 18:00 WIB
Ilustrasi rokok.
Ilustrasi rokok. /Pexels/Basil MK/

DEMAK BICARA - Fitri Dona Nainggolan, seorang Spesialis Kesehatan Jiwa Sp 2 dari Ikatan Alumni Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) tahun 2023 memberikan penjelasan mengenai kesulitan yang dihadapi oleh banyak orang ketika mencoba berhenti merokok.

Menurut Dona, alasan utama di balik sulitnya seseorang untuk berhenti merokok adalah perubahan signifikan yang terjadi dalam tubuh dan kondisi psikologi seseorang akibat kebiasaan merokok.

Berdasarkan penelitian, Dona mengungkapkan bahwa sekitar 75 persen individu yang mencoba berhenti merokok mengalami kekambuhan pada minggu keempat.

Baca Juga: Santai Tapi Hilang Berat Badan 16Kg? Begini Caranya

Pada minggu keempat sering kali menjadi periode kritis di mana banyak orang kembali merokok setelah berhasil abstain untuk beberapa waktu.

Hal ini menunjukkan betapa kuatnya dorongan untuk merokok dan tantangan psikologis yang harus dihadapi.

"Kenapa menjadi susah untuk berhenti merokok? Karena seseorang yang sudah berhenti merokok itu, awalnya dia merasa nyaman, rileks dengan merokok itu mulai ada perasaan tidak nyaman di tubuhnya," kata Dona dilansir dari Antara, Selasa, 28 Mei 2024.

"Ketika tidak merokok, seperti ada ketegangan, emosinya jadi sensitif dan mudah marah," ujarnya menambahkan.

"Ketika orang yang berhenti merokok tantangannya besar bukan hanya dari diri sendiri, tapi lingkungan juga. Berdasarkan penelitian, 75 persen orang yang berhenti merokok akan mengalami kekambuhan lagi pada minggu keempat," jelas Dona.

Strategi atasi keinginan merokok

Untuk membantu mengatasi keinginan merokok, Dona merekomendasikan berbagai kegiatan positif yang dapat mengalihkan perhatian. Beberapa strategi yang efektif bisa di antaranya sebagai berikut:

Halaman:

Editor: Ryadh Fadhillah Junianto


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah